Thursday, December 29

Deactivate the unimportant


TO END EVERYTHING UNIMPORTANT
Kembali lagi zaman kesedaran bersosial. Imbas kembali - bermula dengan Friendster, banyak lagi sebenarnya laman sosial lain yang disapu sekali - MySpace, twitter, Hi5, dll, tujuan utama adalah memenuhi keperluan keremajaan masa tu, bangga dengan banyaknya laman sosial kita terdaftar, tanpa mengira aktif atau tidak kita di laman tu. Tapi satu hal ni agak gila di HI5, yalah.. bila pada awal2 kita mendaftar di laman sosial, tiada siapa yang dikenali. Jadi, mula la menambah kenalan dengan mengadd manusia-manusia tanpa mengenal bangsa. Dijadikan cerita, aku telah mengadd sorang   ini disertai dengan mesej 'You are so handsome'. Tidak berapaa lama dapat balasan, 'You're freaking psycho. I didnt put put any of my picture on my profile. How come you know I am that handsome?' OMG! Dengan pantsnya aku masuk dalam profile orang tu dan yang ada, tiada lain selain gambar bola! Tiada gambar manusia pun! 
Tanpa sedar kaji psiko. Sesiapa yang ada banyak akaun di laman2 web yang sudah tidak diguna dan x aktif, boleh la kita bergotong royong deactivate semua tu. Jadi aur dan tebing la kita =P
DEACTIVATE ACCOUNT
I cant handle with so many social medias. Kawan di Facebook = orang yang sama dengan di Instagram = Twitter = Wechat = dll. Sekarang ni zaman media sosial. Semua ada. Ada satu dua yang kekal, dan ada banyak yang dipadam. 


July 2011 - August 2015. Last published status on Oct 21, 2013. Lamanya pula aku tinggalkan Twitter. Setahun tidak dibuka sampailah hari ini. Okey. Bye2 Twitter. I don't need your service anymore. 
Room. Apartmen Taman Rimba, Sandakan.