Wednesday, July 9

Queen Konpius


 
  
Setiap hari diselubungi dengan confusion, asyik2 silap masa, silap kelas, etc. Praktikum fasa III yang lalu, kami diberi 8 waktu mengajar, yang mana sebenarnya minumum waktu mengajar untuk pelatih praktikum fasa III adalah 8 masa, maksimum 12 masa. Bila ditanya oleh Penolong Kanan Kurikulum berapa masa diperuntukkan yang diberikan oleh institut, cepat2 dicakap 8 masa sahaja. Padahal sebenarnya 8 hingga 12 masa. Kelebihan untuk kami disini, first time mengambil pelatih dari Institut Pendidikan Guru. jadi bolehlah kelentong sana sini ikut sedap rasa. Blalala :D Tapi bila masuk bab Internship, semua jadi bertaburan. Apa tidak, dari 8 waktu mengajar, kepada 4 waktu mengajar. Yang 4 waktu itu pula Pendidikan Jasmani & Pendidikan Sivik Kewarganegaraan. Sudahnya, tulis RPH Pendidikan Jasmani saja. Tu pun kalau rajin ditulis... cikgu.. cikgu.. Jangkitan kuman betol. Makin hari makin malossshh.. 

Alkisahnya confusion bermula begini.. Pada suatu hari yang dinamakan hari Isnin, pada hari pertama aku menjalani internship di sekolah yang sama, aku dok goyang kaki di bilik gerakan sebab ingatkan tiada kelas. 30 minit kelas Pendidikan Sivik Kewarganegaraan berlalu, barulah ada murid memanggil. Itulah akibat kekeliruan melampau. 

Kejadian hampir sama pada hari Rabu, hari ini, bila aku tunggu punya tunggu punya tunggu punya tunggu untuk menjalankan pengujian 4x10m Shuttle Run dengan murid Tahun 6 Amanah, tapi malangnya penantian yang sangat sia-sia. Rupanya kelas dengan 6 Amanah adalah esok. Okey? Perhatian! Kelas aku dengan Tahun 6 Amanah adalah esok @ Khamis. Khamis! Khamis! Khamis! Ulang la beribu kali supaya melekat dalam ingatan jangka panjang. Hehehe~ Isk.. baru semangat mau jalankan action research aku... 

Mass of confusion betol lahh.