Wednesday, July 16

Acculturation: That sometimes become so funny



 

 
 
 
Akibat percampuran dengan pebagai bahasa, loghat dan slang, kadang-kadang menjadikan aku atau sesiapa sahaja yang duduk di Sabah ini akan menuturkan tiga atau lebih bahasa, loghat atau slang dalam satu ayat yang sama. Yang lebih membuatkan hati geli adalah apabila proses akulturasi ini terbawa-bawa sampai ke rumah, sampai menjadi bahan usikan dan jenaka di rumah. 
"Eh, kenapa lewat balik?"
"Lewat? lewat? lewat? Hahahaha." Dan si adik yang mendengar aku menggunakan istilah 'lewat' akan ketawa sampai terguling-guling di lantai. Kemudian mengulang2 istilah yang aku gunakan untuk mencetuskan lagi kebahakan ketawanya.
"Ish.. ish.. lewat ka? Kita orang Dusun bukan cakap lewat, tapi 'lambat'."  
Iyalah.. Memang betul aku selalunya akan guna perkataan 'lambat', tapi tersasul pula terkeluar perkataan 'lewat', sebabnya bila berkomunikasi dengan orang luar, secara automatik penggunaan bahasa dan istilah aku juga akan bertukar. Lucu rasanya mendengar, untuk aku yang biasa dengan istilah yang digunakan di Sabah, terutamanya di daerah kelahiran aku, Ranau. Antara lain yang akan bertukar adalah:

Limpas (kebiasaan diguna) - Lalu (akan berganti dengan ini)
Piring - Pinggan
Kelmarin - Semalam
Babag - Ketumbit

dan sebagainya... Hehe~ Manusia yang telah mengalami akulturasi~